Pages

Thanks my follower (^_^)

Thursday, September 6, 2012

::Air mata mengalir keranamu::

Salam Jumaat sahabat!!!

Hari Jumaat adalah penghulu segala hari,
luangkan masa sekejap untuk muhasabah diri.

"Jika kejahatan dibalas dengan kejahatan, maka itu adalah dendam.
Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa.
Jika kebaikan dibalas dengan kejahatan, itulah adalah zalim.
Sebaliknya, jika kejahatan dibalas dengan kebaikan, itu adalah mulia dan terpuji."

Tiba-tiba je semalam saya terimbas peristiwa beberapa bulan yang lepas, waktu kerja dulu.
Astaghfirullah...sakit sangat bila teringat pasal tu. kesian pun ada.
peristiwa dimana hati saya dicincang halus-halus...gara-gara saya tersalah guna perkataan 'mengumpat' kat orang yang salah. mengumpat itu perkataan kasar ke?
apa perasaan anda bila ada orang tanya soalan macam ni,"haaa...kamu mengumpat ape dengan kawan kamu?" dan "ooo...ngumpat pasal saya ye"...(dengan nada gurauan manja)
dan apa perasaan anda bila orang kata anda bangang, bodoh, gila dan seangkatan dengannya? (dengan nada slamber)

hati saya dicincang halus waktu itu apabila hanya menggunakan perkataan mengumpat. bertubi-tubi tuduhan yang dilemparkan. waktu tu saya hanya mampu menangis, menangis dan menangis...tak boleh tahan sebab lepas satu, satu benda pedih yang dilemparkan. tak puas di opis, dia mesej..dari pagi sampai ke malam. nasib baik esok hari tu cuti peristiwa. saya ambil keputusan untuk balik ke rumah atuk, dengan harapan dapat lupakan semua tu.
yang paling terharu ditemani oleh seorang sahabat. saya berkeras nak pergi sorang-sorang. nasib baik dia mendesak untuk ikut jugak sebab saya ni lemah bab-bab menghafal jalan.

dalam perjalan ke rumah atuk yang ambil masa satu jam lebih tu saya hanya diam je. cuba pendamkan. terasa sakit sangat bila pendam. akhirnya diluahkan jugak apa yang terjadi tapi tak sebut nama. walaupun saya cuba bagi tau yang saya ada masalah dengan kawan lain, yang jauh, tapi sahabat itu tetap boleh baca fikiranku. saya masih tak cerita apa yang dituduhnya sampai sekarang, tapi saya hanya mintak nasihat dia. sampai ke tahap nak mintak cuti kerja seminggu tuu...alhamdulillah...sepanjang di rumah atuk, luka hatiku dibasuh oleh sahabat itu. sambil dia basuh hati saya, matanya keluar air jernih.
Allahuakbar...adakah kamu rasa apa yang saya rasa walaupun tak tahu apa yang dituduh oleh orang itu?
terima kasih sangat-sangat atas air matamu itu dan terima kasih atas segala nasihatmu. dan terima kasih sahabat, kerana berkongsi cerita yang boleh saya jadikan pengajaran.

selepas cuti kerja sehari, semasa kaki melangkah masuk ke pejabat saya cuba membangkitkan semangat dalam diri walaupun terlewat sikit masuk opis. namun bila tengok muka itu, hatiku berdarah, menangis. setiap hari hatiku menangis. apa tidaknya, setiap perkataan yang dituturkan penuh dengan perli. walaupun saya sudah minta maaf berulang kali. tapi dia boleh buat muka slamber ubi kentang, macam tak ada ape-ape. mintak maaf, selepas peristiwa itu saya lebih suka menjauhkan diri daripanya dan kurang bercakap...tiada lagi kemesraan yang terjalin dahulu. kalau dia buat lawak pun, tak terasa nak gelak pun. bukan benci terhadapnya, tapi tidak suka dengan pemikirannya yang penuh dengan benda negatif. "pemikiran lah yang membentuk diri kita. negatif yang kita fikir, negatif lah tingkah laku dan pertuturan kita".

hati ku punya la gembira lepas kami berpisah dan membawa haluan masing-masing. dia masih meneruskan pengajiannya dan aku menanam benih-benih anggur. tapi selepas itu saya memerhati kawan-kawan sekeliling dia...urmmm...ramai kawan, tapi...biarlah rahsia. saya berharap sangat agar kami tidak dipertemukan lagi. tapi kalau dipertemukan jugak, harap-harap fikiran negatif dia yang dia pelihara tu dah tak de.
bila tengok dia, hatiku tertanya-tanya...kenapa orang suka kawan dengan dia...?? yes! dia baik orangnya...baik sangat-sangat...peramah lagi. tapi kadang-kadang dia boleh 'makan dalam'. sangat berbisa!


apa pun benda yang dah berlalu jangan dikenang-kenangkan. tapi kadang-kadang kita perlu jugak melihat kisah lalu untuk perbaiki diri kita. yang buruk, jadikan pengajaran dan yang baik jadikan teladan.
semoga orang itu dapat stabilkan fikirannya antara yang negatif dan yang positif.
terima kasih kepada sahabat-sahabatku yang sentiasa memberi dorongan dan nasihat sepanjang aku berhadapan dengan situasi tersebut.
I love you all....Friends till jannah (^_^) 

No comments:

tabung untuk belajar ---->